Happy 7th Birthday, Sydney!

4 Feb

Ga kerasa udah 7tahun aja. Jadi inget pertama kali ketemu, Sydney lagi dipajang di etalase toko boneka Korea dekat stasiun Campsie. Kebetulan toko itu selalu gw lewati saat berangkat ke kampus. Beberapa hari bolak-balik ngintipin Sydney sama 3 saudaranya yang warna biru, ijo, dan coklat. Ga berani masuk dan nanya harga karena tokonya keliatan mihil. Trus akhirnya maksa kakak buat nanyain ke petugas. Dan ternyata emang mihil beneeeer! Weleh2.. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Sampe terjadi hubungan telepon ke Jakarta, nanya ke bokap gimana sebaiknya. Wkwkwk.. anak muda labil. Soalnya ini perkara hidup dan mati. Kalo beli Sydney, otomatis uang jajan seminggu amblas.. πŸ˜‚πŸ˜‚. 

Besoknya pas lewat lagi, syok karena si biru n coklat udah ngga ada. Wah!! Gawat kalo Sydney keburu dibeli ama orang. Dengan semena-mena gw masuk ke toko, ngambil Sydney dan langsung ke kasir. Keluar toko rasanya legaaaaaaaaaaaa banget! She’s mine!! Yay!!

Seinget gw, setelah beli Sydney itu adalah minggu yang paling ngenes. Haha. Makan pagi sereal, makan siang roti gandum-nutela 2 slices. Tapi makan malam untungnya tetep mewah. Wkwkwk. Kelar ngampus langsung pulang, ga main karena duidnya cuma cukup untuk ongkos kereta rumah-kampus-rumah. Hahaha.

Tapi yaa musim paceklik itu ngga abadi. Wkwkwk. Setelah 2 minggu yang menderita, minggu depannya cus pesen tiket ke Melbourne untuk nonton Australian Open Federer vs Murray. Sydney’s first trip! Sepanjang perjalanan, Sydney selalu menjadi idola buat petugas bandara, imigrasi, dan orang yang berpapasan. Dulu Sydney masih ngegemesin sihhh.. kalo sekarang mah udah butek πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. 

7 tahun lalu Federer menang, tahun ini Federer juga menang. Gak ada matinyeeeeeee si om. Prok prok!! Anyway.. have a very happy birthday, Syd! Kiss kiss 😘😘😘
*Ps: Sydney sempet hilang setengah jam di bandara Cebu-Filipina. Gw ga ngeh, abis fotoin dia di background welcome to Philippines, trus gw maen pergi aja nenteng koper. Selama setengah jam ga nyadar kalo dia ilang. Gw malah asik ngubrul2 ama mba counter nomor hp. Wkwkwk. Pas mo berangkat ke hotel, nyari-nyari Sydney di tas kok ga ada. Langsung panik! Jantung rasanya copot! Ya Allah, Sydney ilang aja rasanya kayak gini 😒😒😒. Gimana kalo anak yang ilang (waktu itu lagi kasus penculikan anak banyak beredar di timeline). Huhuhu. Trus feeling jangan-jangan di spot terakhir, yaitu dekat pengambilan bagasi. Langsung gw masuk nerobos ke dalam. Teriak-teriak manggil petugas “pink doll! pink doll!” sambil nunjukin foto Sydney. Petugasnya langsung teriak ke temennya “teddy bear pink!”. Daaaaaan bener!! Sydney lagi dibawa petugas House Keeping pake troli. Huhuhu. Untung ketemu. Gw makasi berkali-kali ke petugas. Mereka senyum-senyum geli.. πŸ˜‚πŸ˜‚ Sydney ilang di bandara itu salah satu pengalaman paling mengerikan… 😩😩😩
Jakarta, 4 Februari 2017

Chibi Ranran

Iklan
%d blogger menyukai ini: